Untung Belum Terlanjur Hafal

Masjid Al-Fattah sore itu sepi. Hanya ada dua gadis duduk di terasnya.

"Nah. Ini naskahnya", Dwi mengulurkan lembaran kertas berisi naskah ceramah kepada Tari. "Tidak banyak, kan, Mbak?", kata Tari memelas. "Cuma dua halaman kok, Dik", jawab Dwi. "Tapi belum termasuk kutipan ayat Al-Qurannya, lho", lanjut Dwi. "Haaah...", keluh Tari. Dwi, mahasiswi semester tiga Universitas Islam Negeri itu tertawa melihat ekspresi Tari. "Sudah. Coba kamu baca dulu naskahnya. Itu sudah kuhitung. Kira-kira jadi sepanjang lima menit", kata Dwi menjelaskan.

Pekan depan Tari akan mengikuti Lomba Dai Cilik dalam Festival Anak Sholeh tingkat kecamatan. Lomba Dai Cilik itu sendiri terbagi dalam tiga kategori, yaitu dalam bahasa Indonesia, Arab dan Inggris. Tari akan bertanding dalam kategori bahasa Inggris. Ini pertama kalinya Tari ikut. Rasa grogi mendera gadis berumur sebelas tahun itu. Berbicara di depan umum memang bukan hal asing baginya, tapi bicara dalam bahasa Inggris? Dalam kontes Dai Cilik pula! Sungguh suatu hal baru!

Tari membaca keras-keras naskah yang dibuat Dwi dengan seksama. Tema lomba kali ini adalah 'Anti Narkoba'. "Bagaimana, Mbak? Bagus?", tanya Tari usai membaca naskah ceramah. Dwi mengacungkan jempolnya. "Sip! Bahasa Inggrismu bagus! Tidak ada kesulitan, kan?". Tari menggeleng. "Ulang lagi sampai hafal ya, Dik". Tari dan Dwi pun berlatih sepanjang sore itu.

"Tinggal kutipan ayatnya yang dalam Bahasa Arab, Dik". Tari mengangguk. "Buka Al-Quran, ya, Mbak. Di naskah tidak diketik Bahasa Arabnya, cuma terjemahannya dalam Bahasa Inggris". "Iya, Dik. Ini, coba dilihat di sini", kata Dwi sambil memberikan Quran Syaamil kepada Tari. "Al-Maidah ayat 190. Tentang larangan khamr", kata Dwi.

Tari menerima Al-Quran itu dengan tangan kanannya. Dibukanya Al-Quran milik Dwi. "Waaah... Subhanallaah. Al-Qurannya cantik sekali, Mbak!", seru Tari takjub. Dwi tersenyum. "Kalau nanti kamu menang, aku belikan yang seperti ini. Mau?", tanya Dwi. "Mau, mau, Mbak!", Tari berseru senang. Dibalik-baliknya Al-Quran bersampul cantik itu. Ada renda-renda dan hiasan bebatuan handmade di sampulnya.

"Sekarang kita hafalkan kutipan ayatnya, yuk", ajak Dwi. "O you who have believed, indeed, intoxicants, gambling,sacrificing on [stone alters] to other than Allah, and divining arrows are but defilement from the work of Satan, so avoid it that you may be successful", Dwi membaca terjemahannya dalam Bahasa Inggris. Tari membuka-buka lembar-lembar Al-Quran. Dicarinya surat Al-Maidah, surat kelima.

"Lho, Mbak...?", Tari keheranan. "Apa betul ayat yang dikutip itu dari surat Al-Maidah?". Dwi mengangguk. "Iya. Kenapa?". Tari mengangkat Al-Quran yang dibawanya ke hadapan Dwi. Ditunjuknya ayat terakhir dari surat Al-Maidah. "Lha ini cuma sampai ayat 120", kata Tari pelan. "Haaah?". Dwi berseru kaget. Diambilnya Al-Quran dari tangan Tari. "Oh, astaghfirullaah...bukan ayat 190, Dik, tapi...ayat...90. Maaf, ya. Salah informasi", kata Dwi. Dipandangnya wajah Tari. Sejenak ia diam, lalu tertawa. "Untung belum terlanjur hafal", katanya. Tari pun ikut tertawa.

-Selesai-

FF ini diikusertakan dalam Lomba Menulis "Cinta Al-Quran"

Komentar

  1. kalo udah terlanjur ngehafal yang ayat 190, bisa-bisa dicurigai beli al quran di mana itu.hhe

    BalasHapus
  2. lha itu mbak...hihihi...btw ini cerita 90% asli lho mbak. makasih ya sudah berkunjung.

    BalasHapus
  3. saya berkunjung dengan senyuman
    hehehehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

#FFRabu - Telat

Hubungan Segitiga

Jalan Haram